ummihani.abuhassan@yahoo.com.my/ 2016

Ph.D (dengan) Fibroid

February 24, 2019

 

Dalam kehidupan ini, saya tidak pernah menjangkakan dengan serius akan tenggelam dalam dua perkara 'kronik' iaitu melakukan Ph.D dan mendapat ketumbuhan tumor luar rahim (Fibroid Myomas). Keduanya terjadi di Seoul, Korea Selatan. Begitulah perancangan Allah SWT ke atas saya, agar dengan cara itu, saya menghargai kehidupan, memperbaikinya setiap hari dan bersyukur.

 

Hari ini, dua perkara kronik itu telah berlalu (secara fizikalnya) dari kehidupan saya. Secara maknawinya pula, ianya tidak pernahpun meninggalkan alam sedar saya; sentiasa menjadi tukang loceng, mengingatkan bahawa 'sihat itu alatan iman'.

 

Saya kongsikan buat mereka yang mahu menyelami bagaimana rasanya berenang di lautan ujian Ph.D dengan Fibroid.

 

Ph.D. Kedengaran megah di telinga kita. Tetapi ianya tidak bermakna apa-apa tanpa proses yang sarat pengorbanan terutama masa dan disiplin. Ph.D lebih menyakitkan apabila kita terpaksa pula mengambil masa ahli keluarga terdekat. Contohnya saya, suami berhenti kerja mahu menemani saya di Korea. Dia bukan sekadar menemani, tetapi menjaga dan mengasuh (menjaga dan mengasuh dua tugas berbeza) bayi dan anak kecil. Bukan sahaja saya terpaksa mendisplinkan diri bangun awal pagi dan tidur lewat malam untuk belajar dan menguruskan rumahtangga, tetapi suami juga mendisplinkan dirinya mengurangkan masa untuk diri sendiri, lebih banyak untuk mendidik anak-anak dalam negara not yet Muslim, Korea Selatan. Dia berusaha mendisplinkan diri belajar huruf Hangeul dan bercakap Korea untuk memudahkan kami sekeluarga di perantauan. Walaupun saya mendaftar Ph.D, tempiasnya menusuk kepada suami dan anak-anak.

 

Saya memulakan semester pertama di Hankuk University of Foreign Studies, Seoul pada Mac, 2014. Sedang mengandungkan anak kedua. Dia lahir ketika saya akan masuk ke semester kedua, tanggal Jun 2014. Saya melalui hari-hari pengajian dengan santai. Saya fikir saya yang santai; bangun 5 pagi, solat Subuh, menyusukan anak, menyiapkan makanan, bersiap ke universiti, berjalan ke stesen tren, naik tren atau bas 20 minit, berjalan kaki lagi ke kelas (boleh dapat 1000 langkah rasanya pergi balik), selesai kelas terus ambil tren atau bas pulang ke rumah kerana perlu menyusukan anak, melayani si sulung dan bayi dulu sebelum mula masak untuk makan malam, tidurkan anak sebelum boleh siapkan kerja kursus daripada pensyarah, waktu tidur tidak menentu. Syukur, saya tidak terbeban dengan jadual begitu. Saya lebih terbeban jika mereka jauh dari saya. 

 

Letih? Sebenarnya ya. Emosi jadi turun naik. Anak pertama yang berumur 3 tahun mula lasak dan meragam. Ruang bilik kami hanya sebuah bilik, bukan rumah yang normal.  Bayi saya hanya mahukan saya bila ibunya ada di depan mata. Suami yang penyabar, kadang perlu menambah lagi sabar, sehingga bila sabarnya habis, dia minta izin bawa diri di luar rumah. Saya tahu dia juga berjuang. Saya terkenang warga asing yang datang ke Malaysia untuk cari kehidupan, begitulah agaknya kami sekarang. Tidak ada wang, tidak ada kebebasan yang ada cuma tawakal. Ada Allah SWT dalam hati.

 

Musim berganti. Dingin bertukar damai. Bunga-bunga berkelopak meriah.  Bersambung pula dengan warna-warna pohon beragam.Serasa dalam bayangan syurga . Hanya setitik bayang-bayang jannah, tetapi menghilangkan semua letih dan perit saya di negara orang.  Suatu malam, saya dan suami menapak ke sebuah pasaraya terletak di Bongwahsan. Dari rumah kami di Taereung, harus melalui perumahan di Hwarangdae. Jalan kaki mengambil masa 20 minit, kami bersembang dalam cuaca hawa dingin (aircond). Si sulung tidur dalam kereta sorong, adiknya nyenyak dalam beg 'carrier' yang melekap di dada suami. 

 

"Hampir setahun kita di sini..tidak percayakan?" kata saya.

"Alhamdulillah.." suami membalas.

"Saya tidak berfikir banyak (yang susah-susah) sehingga tiada satu pun yang menyebabkan saya 'benci' tinggal di Korea. Malah semakin hari semakin cinta pada negara ini. Mungkin susah telah menjadi hiburan kita."

 

Syukur itulah yang menghadirkan banyak nikmat selepasnya. Jangan mengecilkan ujian. Pemilik langit dan bumi sentiasa mendambakan doa kita. Doa. Doa. Doa. Mustajabnya doa ibubapa kepada kami. mustajabnya doa para pemusafir ilmu Allah SWT.  Kami dibukakan pintu nikmat yang bertalu-talu: saya mendapat kerja, pensyarah di Korea! Mendapat rumah, mendapat insuran untuk keluarga, peluang demi peluang. Saya dan suami, dari berjalan kaki, lelah mengejar tren dan bas, kami direzekikan membeli kereta terpakai dan memandu sendiri. Allahuakbar. 

 

Setahun di Korea, ketika berada dalam zon 'middle class' yang sebelumnya kami adalah rakyat 'marhaen tidak diperhatikan', waktu itulah saya diuji kesihatan. 

 

Saya perasan yang perut sedikit buncit, tetapi tidak sakit. Saya yakin hanya buncit normal, selepas bersalin. Tuntutan membuat proposal Ph. D dan peperiksaan akhir membuatkan saya perlu kepada makanan tambahan. Saya pesan dari kawan produk berasaskan herba lingzhi. saya mengambil pil-pil herba itu atas nasihatnya dan kemuncaknya, saya gagal buang air kecil di suatu Subuh Mei, tahun 2015. Masya Allah sakitnya membuatkan saya berjalan mengelilingi perumahan Hufs agar air kencing terit tetapi gagal . Akhirnya suami membawa saya ke Seoul Medical Centre yang terletak berdekatan rumah. Waktu doktor memasang tiub air kencing, baharulah senak hilang. Doktor membuat scan dan mengesyaki saya mempunyai tumor Myoma. Dia mengarahkan saya berjumpa pakar sakit puan selepas dua minggu.

 

Ternyata myoma itu sudah besar; 9cm.

 

 

If myomas cause symptoms, surgery

 

If myomas are small and do not cause any symptoms, no treatment is needed.

If myomas cause symptoms, they are surgically removed if possible (a procedure called myomectomy). If only the myoma is removed, women can still bear children. However, if myomas are large, removal of the entire uterus (hysterectomy) may be necessary. Either procedure can be done by making a large incision in the abdomen (laparotomy). Sometimes these procedures can be done with instruments inserted through one or more small incisions near the navel (laparoscopy).

If a myoma prolapses, it is removed with instruments inserted through the vagina (transvaginally) if possible.

 

Saya tidak menghadapi kesakitan senggugut yang teruk, juga tidak ada masalah haid. Hasil pembacaan, faktor penyumbang tumor ini kemungkinan dari hormon estrogen yang berlebihan, akibat mengandung, tekanan (stress) dan pemakanan yang tidak seimbang. Saya akui, ketiga hal itu ada selama saya melakukan Ph.D. Doktor menyarankan pembedahan secepat mungkin, saya runsing kerana sedang belajar, mengajar dan jauh dari keluarga. Saya ambil masa berfikir dulu.

 

 

Keluarga menyarankan saya bedah di Malaysia. Lagipula cuti semester bakal menjelang, kami pulang bercuti di Malaysia.  Alhamdulillah, Allah mempertemukan saya dengan Dr Rukayyah ketika kami menziarahi ibu mentua di Temerloh, Pahang. Dr Rukayyah adalah sepupu Allahyarham ayah mentua saya. Beliau adalah pakar sakit puan. Segera saya bercerita kepadanya tentang fibroid myoma, dan memento pandangannya tentang pembedahan.

 

"Ummu ada alami sakit tak?" tanyanya

"Tak ada Mak Da (panggilan Dr Rukayyah," balas saya.

Beliau menekan perut saya untuk melihat kedudukan myoma.

"Di Malaysia, kita ambil pendekatan lama. Jika pesakit tak alami perkara membahayakan seperti sakit atau pendarahan, boleh biar lagi myoma tu. Tetapi pembedahan tetap perlu bila ia makin besar." Jawapan Dr Rukayyah membuatkan saya tekad dengan satu keputusan lain; selesaikan Ph,D dulu.

 

Begitulah 3 tahun saya berkawan dengan Myoma. Panjang perjalanan itu, ada getir sabarnya. Rakan-rakan terdekat maklum, malah selalu bertanya, "Bila nak bedah?" Soalan yang pedas saya rasakan.  Saya bertarung Ph.D yang diasak pengorbanan suami, anak-anak dan ibubapa. UM menghantar surat amaran; jika saya gagal selesai Ph.d dan konvo selepas Ogos 2018, saya perlu membayar lebih RM100K, dan tidak boleh bertugas di UM. Pulang dengan kegagalan adalah suatu yang mengerikan, tambahan suami sudah berkorban hampir 5 tahun untuk saya.

 

Saya berdoa kepada Allah, meminta kepadaNya agar saya sihat dan Dia memudahkan tamatnya saya di Hufs.

 

"Insha Allah, perkara pertama yang akan saya lakukan selepas tamat Ph.D adalah buang Fibroid!" Itulah janji saya kepada suami. Dia sebenarnya risau. Amat risau. Tetapi Fibroid ini bukan kanser, ia ada pada semua wanita. Terlebihnya estrogen akan mengaktifkan fibroid untuk membesar. Saya tidak boleh stress, saya bertenang, memohon pada Allah SWT yang terbaik. Saya merujuk Dr Rukayyah dari Korea, jika ada pertanyaan.

 

Alhamdulillah, tamatnya Ph.D, Saya memfokuskan untuk membuang fibroid..

 

 

(bersambung)

 

 

Please reload

Featured Posts

I'm busy working on my blog posts. Watch this space!

Please reload

Recent Posts

September 3, 2019

July 21, 2019

April 29, 2019