ummihani.abuhassan@yahoo.com.my/ 2016

Menelan Ketulan Ujian

July 21, 2019

 

 

Kepingan kenangan rupanya bukan seperti helaian daun yang terpisah dari batangnya. Kenangan hidup, sesungguhnya mempunyai akar pada setiap bentuknya. Daun, saat terpisah dari pohon, ia pergi dan luput tanpa bekas-bekas untuk hidup semula. Kenangan pula ia akan hidup meskipun berapa ribu kilometer kita meninggalkannya, meskipun puluhan tahun umur kita beranjak darinya.

 

Kenangan adalah ciptaan Allah untuk manusia. Ia seperti sebuah harta dalam kehidupan. Kita tahu bentuk-bentuk kenangan, tetapi kita tidak boleh menyentuh, memegang hatta menghempaskannya. Sekalipun begitu, kenangan mengajarkan kita untuk bertindak pada takah yang berikutnya. Ia menunjuk arah agar kita tidak mengulangi yang buruk, dalam masa yang sama melipatkali-gandakan perkara-perkara baik, yang pernah dilakukan sebelumnya. Kenangan adalah sejarah. Kenangan adalah pengalaman. 

 

Nabi Muhammad SAW bersabda: Seorang mukmin tidak jatuh (kepada perkara buruk) yang sama dua kali  (لاَ يُلْدَغُ الْمُؤْمِنُ مِنْ جُحْرٍ وَاحِدٍ مَرَّتَيْنِ) Hadith riwayat Bukhari dan Muslim.

 

Ini bermaksud, kenangan adalah iktibar. Kenangan juga seorang guru.

 

Saat ini, saya berasa diuji Allah SWT untuk memahami makna pengorbanan iaitu dengan berkorban. Di sela tanggungjawab sebagai hambaNya, yang mahu pada kesunyian diri, yang sejak remaja saya suka mengembara dan meneroka tetapi kini semua itu seperti perlu ditangguhkan dulu. Alasannya adalah anak-anak perlukan perhatian. Wang ringgit perlu dikorbankan untuk ahli keluarga, untuk membantu suami, hidup di kota yang serba kapital. Waktu yang perlu saya jenuhkan dengan tugas penyelidikan, terpaksa pula saya kongsikan dengan pekerjaan sampingan (berniaga) demi hidup di tengah kota ini. Saya kira diri ini tidak cukup kuat ya Allah. Hati menangis, entah siapa dapat memahami kecuali Sang Pencipta.

 

Beginilah kenangan lalu datang memujuk. Menjelaskan bahawa telah banyak nikmatNya yang jatuh bertimpa seperti hujan musim luruh. Banyak ujian lalu telah Allah selesaikan dan kini ujian lain datang untuk mengikat hati ini terus berdoa dan bertawakal padaNya. Maafkan diriku wahai Tuhan.

 

Kenangan adalah masa lalu yang tidak akan disia-siakan Tuhan. Setiap kenangan ada balasannya. Beristigfar atas kenangan yang buruk, yang dilakukan tangan kita sendiri. Bertahmid atas kenangan indah anugerah Allah SWT.

 

"Sesiapa yang mengerjakan kebaikan walau sebesar zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan sesiapa yang mengerjakan kejahatan walau sebesar zarah, nescaya dia kan melihat (balasan)nya pula". (Surah al-Zalzalah 99:7-8)

Please reload

Featured Posts

I'm busy working on my blog posts. Watch this space!

Please reload

Recent Posts

September 3, 2019

July 21, 2019

April 29, 2019

April 24, 2019